Friday, December 08, 2006

Selamat Jalan Teh Dewi...

Senin dini hari lalu, akhirnya teh Dewi yang kita cintai berpulang kepada Sang Pemilik Jiwa. Beberapa hari dalam kondisi kritis dan labil yang fluktuatif, tentu saja membuat keluarga dan teman-teman yang sayang padanya hanya mengharapkan yang terbaik untuknya (terutama, dan tentu juga bagi keluarga yang ditinggalkan). Setelah semua saling mengikhlaskan, teh Dewi menghembuskan nafas terakhirnya di ruang ICU rumah sakit Immanuel. Semoga dalam sunyinya, teteh masih selalu menyebut nama-Nya.

Yaa ayyatuhannafsul muthmainnah. Wahai jiwa yang tenang, kembalilah kepada Tuhan-mu dengan hati yang ridha dan diridhai-Nya. Maka masuklah ke dalam golongan hamba-hamba-Ku, dan masuklah ke dalam surga-Ku (Q.S. Al Fajr 27-30)

Aku tak bisa hadir untuk menyalatkan dan mengantarkan teteh ke tempat peristirahatan terakhirnya. Saat itu aku sedang tidak di Bandung. Simpang-siur SMS sejak jam setengah dua-an pagi membangunkan aku dari lelap tidur, mengabari berita duka itu. Innalillaahi wainna ilayhi raaji’uun. Kita semua sayang teteh, tapi Allah mungkin lebih sayang padanya, sehingga dipanggilnya ia segera.

Kudengar, hampir seluruh sekolah datang untuk melayat. Sekolah nyaris sepi! Nyaris semua guru ingin ikut hadir mengantar jenazah teh Dewi ke ‘rumah masa depannya’. Armada mobil jemputan sekolah stand by, siap mengantar siapapun yang akan pergi ke sana. Kendaraan orang tua murid pun membentuk konvoi panjang. Bahkan pesan yang berantai sangat cepat juga membuat beberapa ‘alumni’ Salman ikut hadir, selain tentu saja murid-murid yang dulu pernah belajar bersama ibu guru yang lembut dan baik hati itu. Semoga teh Dewi meninggal dalam keadaan husnul khatimah, dengan iringan doa dari semua teman dan kerabat yang mencintainya. Ya Allah, terimalah amal ibadahnya, ampuni dosa-dosanya, dan tempatkan beliau di tempat terbaik di sisi-Mu. Amiin.

9 comments:

dewi said...

Innalillahi wa innailaihi rojiuun.

Semoga bu Dewi Ratna diampuni dosa-dosanya, diterima amal ibadahnya, dilapangkan alam kuburnya, dan kelak dikumpulkan bersama orang-orang yang sholeh.Amiin

nining said...

Teteh..
ya Allohh..tetehhh..saya masih inget semua nasehat teteh sama saya sebelum saya pergi ke Solo lalu ke Jepang. Teteh..kenapa teteh kita nggak sempat ketemuan, maafin semua kekhilafan saya ya Tehh..maafin semuanya selama saya jadi asisten teteh di kelas 3A dulu. Teteh yang lembut yang baik ya Allohhh..semoga smeua amal ibadahmu diterima di sisi Alloh SWT.Ya Alloh tetehhh...masih banyak nasehat yang ingin syaa dengr dari tutur kata teteh yang lembut, sederhana ya Alloh..saya sedih banget, tapi seperti kata Didi semoga ini yang terbaik untuk Teteh dan damai si syurga kelak,AMin ya robbal alaminn

nining said...

Teteh..
ya Alloh teteh, dulu waktu kita lagi merjuang in kondisi SAF yang genting2nya, teteh banyak banget ngasih suport sama saya. Dan ko bisa2nya teteh bilnang.."geuliss...kamu teh masih muda tapi punya nyali gede ngadepin leluhur yayasan, salut teteh mah!!"..duuhhh..teteh mah selalu bilang dan nyebut saya si Eneng atau si Geulis, tapi saya nggak pernah ngerasa ge er, karena teteh memang selalu menyebut seseorang dengan panggilan sayank seperti itu..
duh TEtehhh...kapan lagi saya dibelai sama teteh yang selalu sabar mendengar keluhan saya berhadapan sama Yayasan dsb??

nining said...
This comment has been removed by a blog administrator.
nining said...

Didi..
salam sayank untuk semua temen2 di SAF. InsyaALloh tahun depan di saat musim panas, saya mungkin akan fieldcourse ke SAF. soalnya sekarang topik master saya di 教育、tentang 終日制学校. so pasti SAF jadi bagian dari lahan penelitian saya ntar.
Semoga segera ketemuan yah..

oya..Di,
jika ingin sekedar berbela sungkawa ke keluarga teteh bagaimana cara nya??

nining said...

tetehh..
ini saya lagi mandeg ngerjain 翻訳練習 kalo aja nggak inget sama ketegaran teteh mungkin saya udah nyerah..
Tetehh...semoga aja kepergian teteh semakin ngingetin saya kalo yang sholehah itu memang biasanya dipanggil lebih cepat untuk memberi hikmah dan peringatan pada yang belum siap katanya begitu Teh?...
Teteh..salam kangenn..

nining said...

Teteh..
saya pergi ke kampus dulu yah..
mudah2an hari ini segala sesuatunya lebih baik,Amin..
Teteh..
lagi apa?..
Teteh...

to didi:
Di..maaf yah, jangan bosen sama comment saya untuk teteh yah.., saya masih ngerasa berat bgt nih...

Diah Utami said...

Bu Nining... lama nggak ada kabarnya, tahu-tahu sedang ngambil master di Jepun. Urayamashiina... Doain saya juga dong! Kasih alamat e-mail ya! Setelah teteh nggak ada, temen curhat intens betul-betul hilang. Sebuah rahasia besar dibawanya hingga ke alam lain. Saya nggak akan nemu yang seperti teteh lagi di Salman.

nining said...

idihh..ko manggil bu Nining?..
nama ajah dong Di, ntar kalo lagi di SAF baru kita ber ibu ria hehhe.. alamat email masih yg dulu, niningt02@yahoo.com. Sok atuh di antos kabar na..Didi kayaknya ada peluang lanjut master deh.pengalaman kerja ada, pengalaman training teacher di Jepang ada. ntar saya beri alamat email di fak. pendidikan Nagoya daigaku yah, insyaAlloh

Ketupat Ketan Untuk Lebaran