Monday, February 18, 2008

Wisata Senam Lansia (atau Wisata Belanja?)

Hari Minggu kemarin, aku menemani ibu berwisata bersama teman-teman senam lansia dari RS Al Ihsan, tempat ibu biasa senam setiap minggu pagi. Tujuan wisata, nggak tanggung-tanggung, 3 tempat sehari jalan. Taman Buah Mekarsari, Kampung Cina Kota Wisata Cibubur, dan masjid kubah emas yang memang sedang terkenal saat ini.
Bada subuh, kami bertolak dari rumah menuju area rumah sakit tempat berkumpul semua anggota rombongan. Aku dan ibu termasuk dalam rombongan di bus 7 dari 9 bus yang berangkat beriringan. Masa mengabsen jadi acara rutin yang penting tapi jadi lucu karena beberapa kekeliruan yang terjadi berulang-ulang. 'Ibu' Yeye, protes karena beliau adalah 'pak' Yeye. Sebaliknya, 'pak' Luki juga protes berkali-kali karena sebetulnya dia adalah istri dari pak Maman. Berkali-kali ibu Luki melayangkan protes karena lagi-lagi dipanggil 'pak' Luki.
Sampai di taman buah Mekarsari, siang sudah menjelang. Maka acara makan siang jadi prioritas pertama yang didahulukan, dilanjut dengan jalan-jalan keliling taman buah dengan kereta gandeng. Sayangnya, kami tak bisa berhenti di kebun tertentu untuk sekedar melihat-lihat ataupun berbelanja. Kebetulan di hari itu ada kunjungan beberapa dubes negara tetangga ke taman buah Mekarsari, untuk mendukung promosi Visit Indonesia Year tahun ini, jadi pengunjung yang lain tak bisa leluasa menyusuri area taman wisata itu. Sayang ya...
Jam 1 lewat, rombongan bus kami bergerak lagi. Kali ini menuju Kota Wisata Cibubur, untuk mengunjungi Kampung Cina. Kali ini tak lain dan tak bukan, pasti tujuannya belanja. Haha...! Ibu membelikan piyama bernuansa Cina untuk ketiga keponakanku yang ada di Bandung. Sedangkan aku, walaupun mencari ke hampir semua gerai toko di sana, tak kutemukan sandal rumah yang sesuai dengan seleraku. Yah... biarlah, itu toh bukan kepentingan yang mendesak. Jadinya memang nggak ngotot beli.
Selepas dari Cibubur, perjalanan berlanjut ke masjid kubah emas di bilangan Limo, Depok. Alhamdulillah, aku masih diberi kesempatan untuk mengunjungi masjid megah ini dari dekat. Subhanallah... betapa murah hati pemiliknya yang mengikhlaskan sebagian hartanya untuk kepentingan umat. Dikunjungi, banyak orang beribadah di dalamnya, berdoa dan mendekatkan diri pada Sang Pencipta Segala isi semesta. Indah, benar. Sayang, ketika kami tiba di sana, malam mulai menjelang, sehingga tak sempat kuabadikan keindahan kubah emas itu dalam cahaya siang. Namun keindahan bagian dalamnya pun tak kalah memukau. Tentu seharusnya, lebih indah lagi hati orang-orang yang beribadah di dalamnya. Sayang (lagi), banyak sekali pengunjung yang membuang sampah sembarangan, merusak keindahan rumah ibadah megah ini.

2 comments:

Diana said...

Assalamu'alaikum Mbak, sehat ya? Soal mesjid Kubah Emas, kami sendiri yg org Depok blm pernah tuh ke sana :) Btw, knp nyari sendal rmh di Kamp Wisata, bukannya Bdg pusatnya asesoris cantik, hehe... Btw, jzklh sdh mampir ke blog-ku yaa, yg rajin yah (naah kan ada pesan sponsor)

Diah Utami said...

Nyari sandal Chinese style. Sempat punya sebelumnya, tapi karena harga tidak menipu (murah-meriah, gitu...), sekarang kondisinya sudah mengkhawatirkan. Sudah perlu dipensiunkan. Hehe...
Soal kunjungan ke blog-nya mbak Diana, wah... itu sih 'kunjungan rohani'. Jadi, judulnya "harus", gitu. hihi... ;)

Ketupat Ketan Untuk Lebaran