Friday, October 13, 2006

Hari Terakhir Sekolah...

Pagi ini nyuci baju di tempat kos, setelah dua hari ini nggak sukses nyuci karena udah keduluan orang lain melulu. Nyuci baju, akhirnya cuma nyisa sedikit waktu untuk ngelanjutin nulis laporan tengah semester. Kemarin aku bawa kerjaan ke rumah dengan harapan bisa nyelesaiin di rumah, tapi tadi malam ‘tewas’ euy. Capek dikit, dan nggak maksain. Kupikir, kerjaannya tinggal sedikit kok, ntar pagi juga kelar deh dikerjain sebentar. Tapi ternyata, abis subuh, ngaji sebentar, lalu nyuci deh. Walhasil, kerjaanku nggak kelar juga. Bawa lagi deh kerjaan yang belum selesai itu ke sekolah. Lagi-lagi aku berpikir ringan aja. Tinggal dikit kok kerjaannya, dikerjain sebentar juga beres. Aku toh nggak punya jadwal ngajar hari ini. Tapi lagi-lagi, perhitunganku meleset.

Pagi di sekolah, diawali dengan acara simbolisasi pemberian kenang-kenangan untuk tim TU dan pembantu sekolah. Pak Edi dapat ‘grand prize’, sebuah sepeda baru, sementara pak Otang dan pak Wawan dapat helm baru. Para pembantu sekolah kabarnya dapat jaket. Entah ya… aku sendiri nggak terlalu antusias nih dengan hadiah yang diberikan. Kupikir, uang akan lebih berarti buat mereka. Tapi ya entah dengan pertimbangan apa sih, para pimpinan sekolah akhirnya memutuskan memberi souvenir buat mereka. Mungkin supaya ada nilai kenangannya. Kali… tauk deh. Setelah itu, salam-salaman dengan anak-anak se-sekolah. It takes time. Bersyukur banget deh ketika akhirnya bisa masuk kelas. Tapi masih belum bisa 'menggarap' sisa kerjaan semalam.

Guru kelas sebelah datang, ngajak ngobrol dikit. Soal beasiswa Depag yang pernah kuberikan sekilas infonya beberapa waktu yang lalu. Dia menyampaikan pengalaman orang yang dibacanya via surat pembaca di koran. Katanya, mendapatkan formulirnya aja susah. Maksudnya, birokrasinya berbelit banget. Kalau nggak dibantu orang dalam, wah… kemungkinan tipis deh untuk ndapetinnya. Kubilang, aku cari via internet kok belum nemu link-nya ya, tapi ntar deh aku coba browsing lagi (ternyata, akhirnya… infonya bisa juga diakses, tapi ternyata deadline-nya udah lewat semua!!). Ngobrolin hal lain juga, satu-dua hal, sebelum akhirnya dia pergi membiarkanku melanjutkan pekerjaan yang tertunda.

Eh, bu Umi juga datang. Nggak cuma berurusan denganku, sih, tapi jadi nggak enak aja kalau nggak mempedulikan dia. Ngobrol juga-lah, diselang-seling nerusin kerjaanku. Alhamdulillah, dia ngerti banget kesibukanku saat ini. Ya iyalah… lha wong dia juga pernah berada di posisi yang serupa denganku saat ini.

Akhirnya... nulis laporan selesai juga. Diperiksa wakur, ditandatangani kepsek, dicap, dilipat dan dihekter, lalu dibagikan...!! Semua kebagian, kecuali Ilhaam dan Sultan yang memang nggak masuk sekolah. Sempat juga ngasih wejangan pendek sebelum libur, dua bulan! (Eh, jangan salah. Maksudnya, mulai Oktober sampai awal November, mulai Ramadhan sampai Syawal. Dua bulan kan...? :P)

No comments:

Ketupat Ketan Untuk Lebaran